Sabtu, 27 Februari 2010

Profil Desa Giripurno

SEJARAH SINGKAT TERBENTUKNYA DESA GIRIPURNO
Pada tahun 1934 datanglah mbah Singorejo dari Singosari bersama tiga rekannya, babat alas (membuka hutan) untuk dibuat lading, sawah dan untuk lahan rumah. Salah satu rekan mbah Singorejo bernama Darimah dan nama Giripurno diambil dari nama kerajaan Singosari “Meduran Ilang Sampurnane” dan Giri artinya Gunung sedangkan Purno artinya lereng.
Tahun 136 dibentuk kelompok-kelompok babatan hutan tersebut menjadi 6 (enam) bagian. Disalah satu tempat ada sungai yang digunakan untuk memandikan ternak yaitu berupa kedung dibawah pohon besar yang akhirnya dinamakan dusun Kedung, disebelah tempat itu juga ditemukan uwi lajar dan tempat itu dinamakan dusun Lajar, dibagian utara sungai terdapat pohon besar yang akhirnya temapat itu dinamai dusun Sebrang Bendo, bagian timur Sabrang Bendo ada rawa-rawa kecil disekitar persawahan, yang kemudian oleh para tokoh-tokoh disana dinamakan dusun Sawahan dan bagian selatan didekat sungai Brantas banyak dihuni oleh penduduk asli yang tidak mau dikawini oleh penduduk pendatang, sehingga daerah tersebut oleh sesepuh kampung yaitu mbah Singorejo dan mbah Darimah diberi nama dusun Cembo.
Sampai pada tahun 1938 tokoh-tokoh kampung berkumpul membuat pemerintahan desa dan mengangkat kepala kampungnya/ kepala desa yaitu Bpk. Itun yang selanjutnya mengikuti wilayah pemerintahan kecamatan Karangploso dan kabupaten Malang.


SEJARAH PEMBANGUNAN DESA GIRIPURNO
Pembangunan desa Giripurno dimulai pertengahanRepelita I tahun 1977, banyak kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pembangunan tersebut, sehingga belum maksimal perwujudannya.
Kendala tersebut antara lain :
•Lokasi desa termasuk dataran tinggi
•Sumber Daya Manusia (SDM) rendah
•Desa termuda dari 22 desa yang lain (pada tahu 1993/1994 telah menjadi bagian dari kecamatan Bumiaji)
•Jumlah penduduk padat
Pada tahun 1977 baru ada perubahan, diantaranya :
•Pembangunan Balai Desa (ukuran 1,155m dibangun mengggunakan beton cor dengan biaya Rp. 9.789.076,- dan kapasitas tampung 1.200 orang)
•Income masyarakat dari bidang pertanian dan sebagian dari peternakan
•Sistem kesadaran gotong royong sangat tinggi

Pada tahun 1985 ada program BIMAS/ INMAS, membantu peningkatan pertanian dengan memberikan subsidi pupuk. Seiring dengan berjalannya tahun, banyak pembangunan-pembangunan yang dilakukan, diantaranya masjid, mushola dan jalan raya. Dan pelaksanaan pembangunannya dilakukan secara gotong royong. Sampai pada tahun 1997 ada program IDT namun program ini tidak berhasil, menyusul program-program lain seperi KUT, Pipanisasi,P2KT, PKK dan sembako.
DATA DAN POTENSI DESA GIRIPURNO
1.Luas Wilayah Desa Giripurno
Luas wilayah desa Giripurno yaitu seluas 5.170,250 Ha


2.Batas Wilayah Desa Giripurno
Batas wilayah desa Giripurno dengan wilayah lainnya, dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 1

Batas Wilayah Desa Giripurno

Sebelah utara.

Gunung Arjuno





sebelah selatan

Desa Torong rejo





Sebelah barat

Desa Pandanrejo





Sebelah timur

Desa Tawangrejo, Kec. Karangploso








DATA TINGKAT PENDIDIKAN DESA GIRIPURNO

Tabel 2
Tingkat Pendidikan Penduduk Tiap Desa Giripurno

No.

Jenis Pendidikan

Jumlah Penduduk

1.

Tidak sekolah

65 orang

2.

SD (tidak tamat)

754 orang

3.

SD (sampai tamat

4.045 orang

4.

SLTP

951 orang

5.

SLTA

535 orang

6.

D – 1

23 orang

7.

D – 2

21 orang

8.

D – 3

14 orang

9.

S – 1

28 orang



STRUKTUR ORGANISASI PEMERINTAHAN DESA GIRIPURNO

Bagan struktur organisasi (SO) pemerintahan desa Giripurno, dapat dilihat dibawah ini:

Kesenian Yang Ada di Desa Giripurno

No.

Jenis Kesenian

Lokasi

1.

Reog singoludro

Dusun Kedung

2.

Kuda lumping

Sebrangbendo

3.

Terbang Jidor

Durek

4.

Terbang Jidor

Krajan

5.

Terbang Jidor

Sawahan

6.

Terbang

Durek

7.

Hadrah

Kedung

8.

Orkes Rock Dangdut

Sawahan

9.

Maramis

Kedung

10.

Kidung Sholawat

Krajan



0 komentar:

Poskan Komentar